Sunday, May 5, 2013

Andai Indonesia bisa seperti Korea

Ini serial Rooftop Prince lucu abis dan cerita-nya beda :)
serial Love Rain mellowdrama banget


Ketika musik Korea saat ini booming sekali di negara Indonesia, saya tidak begitu ngeh dan tertarik. Demam Super Junior, CN Blue, 2PM, SNSD, Rain dan artis Korea lainnya juga tidak menimbulkan getar-getar dihati saya. Tahu nama mereka pun dari teman-teman dekat saya yang cukup menggilai all about Korea. Entah kenapa ketertarikan saya nomor satu tetap kepada 4 bule kesayangan saya, yaitu Westlife, yang bertahan dari saya kelas 6 SD sampai sekarang udah umur 24 tahun.

Anyway meskipun ga ada getar-getar dihati, tapi saya suka nonton drama seri Korea-nya. Dari awal adanya serial Full House yang disiarkan oleh stasiun televisi Indosiar. Itu saya suka banget, ceritanya ringan dan menyenangkan a.ka lucu. Nah ini ni yang selalu saya cari di serial korea, pasti ada adegan yang bikin ngakak-ngakak sendiri ga jelas. Jadi obat stress yang lumayan ampuh nonton serial Korea ini.
Setelah Full House, saya stop ga nonton serial Korea lagi, kalo ga salah ada terusannya di tivi tapi lupa judulnya, yang ceritanya ada di Bali. Baru nonton lagi waktu si stasiun televisi menayangkan Sassy Girl, Chun Yang sama Maung Ryong yang dipaksa nikah muda, ini juga lucu dan saya suka. Kemudian entah jeda berapa lama ada si Princess Hour, ini saya juga nontonnya di televisi yang sama, dan suka banget sama pangerannya. Labil banget waktu nontonnya karena masih remaja hehe.

Sampai akhirnya kuliah saya baru nonton lagi, copy file film dari teman saya, judulnya You’re Beautiful. Serial ini memang cukup booming dan teman saya sangat merekomendasikan saya untuk menonston, meskipun muka saya ogah-ogahan. Eh ternyata saya suka, dan sukanya pake banget :D. Ceritanya juga ga berat-berat amat dan yang penting itu cowok-cowoknya ganteng-ganteng (ganteng tapi cantik hehe). Disini saya suka banget sama si aktor utama, Jang Geun Suk, ini makhluk sumpah kece abis, sampai saya terbius pengen ke Korea ya gara-gara cowok ini. Meski kadang saya ga suka gaya-nya kalo pake kaos yang berleher rendah, jadi lebih sexy dia dari saya mereka hehe.

Terus ada 1 lagi film yang saya tonton, judulnya Pasta (ini juga rekomendasi teman saya banget) ini busyet bagus banget karena cerita-nya beda, tentang si Chef Choi sama cewek yang jadi koki di restaurant dia. Ini yang membekas banget si ceritanya karena saya tersihir oleh kharisma si Chef. Damn.

Nah terakhir yang saya tonton, barusan selese kemarin hari Minggu, judul serialnya adalah Rofftop Prince. Ini rekomendasi dari tukang jual VCD di Mangga Dua, clue-nya cuma “Mbak mau serial Korea yang lucu dong”. Dengan modal percaya ke si mbak  akhirnya saya beli dan saya tonton dengan segenap jiwa untuk meringankan stress. Eh beneran lucu dan saya terhenyak, karena nontonnya marathon 2 harian saya terasa tersedot ke jalan cerita. Karena ceritanya adalah si Pangeran yang bisa melalui batas waktu 300 tahun untuk sampai ke tahun 2012, zaman modern Korea. Aduuh suka banget saya sama si aktor utama, namanya Tae Yong (nama asli aktornya Micky Yoochun, saya langsung browsing). 

Ini saya sebelnya, pokoknya tiap abis liat film Korea, pasti saya jadi suka banget ke aktor utamanya. Karena aktingnya pada oye dan chemistry sama lawan mainnya dapet banget. Apalagi yang terakhir saya tonton, bikin gregetan banget hehe.

Nah coba sekarang di compare sama sinetron kita yang isinya saling memfitnah, menyiksa, rebutan harta, anak tiri yang disiksa, which I don’t think is good untuk create culture di masyarakat. Karena bagaimanapun media massa ini reflect kondisi masyarakat dan juga akan membentuk budaya serta value yang ada di masyarakat. Semoga insan perfilm-an dan persinetron-an kita bisa kreatif dan bikin cerita yang so Indonesia kaya Keluarga Cemara dan Si Doel. Kangen banget sama tontonan yang positif kaya gitu. 

Selain itu yang saya kagum dari negara Korea adalah dalam film mereka sangat bangga dengan negara-nya, setiap scene akan mengeksplorasi keindahan negeri tersebut, saya sampai ingin ke Pulau Jeju hanya dengan menonton si serial Rooftop Prince. Handphone selalu menggunakan handphone Samsung dengan font huruf Korea, komunikasi juga selalu pake bahasa Korea, ga terlalu sok Inggris, makanan minuman budaya dan festival juga jelas tercapture dalam film tersebut.

Kalo kemarin saya pengen jadi Presiden Indonesia, sekarang saya pengen jadi sutradara yang bisa bikin film bagus layaknya Denias dan Laskar Pelangi. Sehingga orang bisa mengenal dan semakin cinta dengan Indonesia.

Semoga segera dunia persinetron-an kita mampu menyajikan tontonan yang memang mengandung cerita yang layak ditonton dan dapat menggambarkan kondisi budaya dan alam Indonesia yang dahsyat. Amin

Aku Cinta Indonesia

No comments: